Tags

Satu per satu temen seangkatan beranjak ke angka 20. Dan akhir2 ini gue semakin menyadari hal ini. Dibantu dengan temen2 yang ngepost tentang umur 20 yang sebentar lagi menerjang. Huahh. Semakin kepikiran.

Kalo dipikir-pikir, 20 tuh masih deket lah sama yang namanya remaja. Tapi entah kenapa gue menganggap umur 20 adalah suatu titik balik. Bukan teenager lagi. Tapi harus lebih dari itu. Memikirkan gue menyandang angka 20 membuat gue berpikir kalo gue HARUS semakin dewasa. Dan dewasa itu gemana? Semakin membuat gue bingung.

Gue sempet berpikir gue akan mengoleksi banyak kemeja. Gue merasa kalo gue udah berumur 20, kemeja akan cukup keren dan mendukung umur. Haha. Tapi itu malah jadi semakin ngerasa tua. Eh, gak juga sebenernya. Entah lah. Gue masih bingung masalah kemeja ini. Masih males juga pake kemeja. Hehe.

Umur 20 akan membuat gue berpikir banyak tentang hidup. Dan entah kenapa gue malah sedikit takut. Terlalu banyak mikir malah membuat hidup gue terlalu mendetail. Gue perhitungan sana sini, bikin hal baru harus dipikirkan plus minus-nya dan malah bikin bingung sendiri. Harus mikirin gemana masa depan gue. Masa depan yang bakal gue emban bersama keluarga. Ya! Keluarga. Huwahhh. Semakin jauh aja gue mikirnya.

Tapi yang pasti, dewasa adalah sebuah pilihan. Bener kan? Dan orang yang masih suka baca komik belum tentu tidak dewasa kan?

ENJOY AJA😛

P.S. : haha. gak ngerti tiba2 mikirin beginian. lagi agak minder aja kali ya. hehehe.