Tags

, ,

Yoooo. Susahnyooo menjaga konsistensi dalam menulis (dan berkegiatan). Hehhe. Cuma barusan baru saja sms-an sama temen dan nyambung masalah blog (ternyata temen gue ini udah lama ngeblog. Hihihi. visit : Cuap Cuap Wiwidhe) Nah, gara-gara ini gue jadi inget semalem mau nulis sesuatu, tapi keburu pagi (?).

Jadi kemaren malem gue baru saja menonton film yang cukup membangunkan jiwa : Cast Away (2000) yang dibintangin sama Tom Hanks. Hmm, gue ga bakal nge-review film ini disini sih. Mau berbagi apa yang gue pikirin selama gue nonton film ini. Banyak banget pikiran pas nonton film ini, padahal ceritanya ga harus mikir kaya film2 kelas Oscar.

Owiya, sebelumnya biar agak nyambung (bagi yang belom nonton filmnya) gue mau ngasih sinopsis singkatnya aja kali ya. Jadi ini cerita tentang seorang pekerje FedEx yang terdampar sendirian di pulau kecil antah barantah setelah selamat dari kecelakaan pesawat. Sendirian meen. Nah, ini kisah tentang cara dia survive gitu intinya. Dan sepanjang film ini gue mikir apa yang harus gue lakuin kalo gue terdampar kaya gitu.

Hal pertama yang gue pikirin (setelah mungkin stress dan bersedih hati karena kecelakaan), adalah gue mungkin akan mencoba memulai hidup yang baru dipulau itu. Meen, menarik banget ga sih lo tiba2 jadi punya pulau sendiri, kehidupan baru, lepas dari masa lalu (aiihh). Kali aja di tengah pulau itu ternyata ada harta karun tersembunyi? Gunung penuh emas? Itu pikiran paling pertama yang ada di otak gue. Hahahha.

Tapi setelah itu gue sadar kalau pikiran gue ternyata cukup g*bl*k. Kalo ternyata tu pulau cuma segede uprit yang kalo lo berada di titik tertinggi di pulau itu lo bisa ngeliat seluruh pulau tanpa ada sesuatu yang berarti gemane? Dan yakin bisa hidup sendirian? Selama apa? Adam aja yang udah di surga, segala udah ada, masih butuh Hawa. Selain itu kalo kata John di I Am Number Four (2011) :

“You can go wherever you want. See whatever you want to but, um… a place is only as good as the people you know in it. I… I think this is a pretty good place.”

Yup! Bukan masalah tempatnya. Tapi dimanapun itu, akan lebih baik kalo setidaknya ada familiar face di sekitar lo. (beuhh!!)

Pikiran selanjutnya : gue harus bisa belajar nyalain api tanpa korek nih. Gue akan ngerasa aman saat gue punya api kalo gue berada di antah barantah. Gue bakal nyalain terus api itu baik siang maupun malam. Lumayan juga buat tanda SOS. Dan gue harus tau cara mendapatkan air minum. Manusia bakal lebih lama bertahan kalo dia punya minum. Ya gak sih? Nah, kalo yang api mungkin gue bisa nyoba2 pake batu/kayu digesek2 atau kayaknya otak gue masih bisa mengira-ngira. Tapi kalo minum gemana ya? Ga mungkin minum air laut soalnya (sempet kepikiran air laut disaring. ya kaleeeee).

Well, somehow gue kepikiran buat mendokumentasikan kegiatan gue selama di pulau itu. Bahkan pas nonton film itu pun gue ngerasa sedih karena dia ga bawa kamera. Pemandangan indah yang ada di pulau itu hanya akan terekam di otak gue. Hiks. Tapi sepertinya bikin jurnal lebih mudah dilakukan. Pake apa kek. Tapi apa yaa?? Daun macem jaman dulu?? Hmm, yang ini ntar deh.

Keahlian yang gue butuhin selanjutnya adalah bikin rakit. Saat lo terdampar sendirian di pulau antah barantah kaya gitu, pilihan lo cuma menunggu bantuan datang yang entah datang atau ga (dan kalaupun dateng ga tau kapan) atau lo berusaha berlayar menuju pulau yang paling deket (kalo hoki). Kalau lo pilih yang pertama, lo membutuhkan sesuatu kekuatan akan harapan yang sangat besar. Lo harus bener-bener punya sesuatu yang harus lo pegang biar otak lo tetep waras. Dan pilihan yang menarik bagi gue adalah pilihan dua. Lo mencoba atau mati. Ekstreme memang pikiran gue kemaren malem. [tapi saat film-nya lanjut gue semakin sadar ternyata ilmu gue cetek. gue ga mikirin sejauh pikiran si Chuck]

Masih banyak pikiran gue pas nonton film ini sebenernya. Tapi sebagian mengembangkan pikiran-pikiran di atas dengan pikiran yang lebih ekstreme atau lebih gila. Hahaha. Well, kalo gue ngerasain pengalaman itu (amit-amit sih sebenernya) mungkin bisa teringat bahwa gue pernah nulis kaya gini di blog. Mudah-mudahan kita semua bahagia😉

Oh, SELAMAT UAS yaaaa