Tags

, , ,

Eh eh, tenang tenang. Gue ga ngerokok ko. Setidaknya belum. Ga tau deh kalo udah bisa ngehasilin duit sendiri. Judul di atas cuma sebuah frasa yang kepikiran terus hari ini gara-gara gantiin sang Agent of Ecocampus dari HMFT buat forsil Ganesha Hijau (GH) tentang kampanye anti rokok dari HMF. Owiya, ini BUKAN tulisan kampanye anti rokok juga. Jadi, yang sabar dan baca sampe bawah yaaa😀

Judul kampanyenya (yang masih diperdebatkan karena ambigu) adalah Kampanye Kampus Bebas Asap Rokok. Kesannya di ITB ga boleh ngerokok. Padahal tujuannya sih bukan itu juga. Semacam kampanye biar perokok aktif tidak mengganggu kenyamanan orang yang ga ngerokok. Nah, agak ambigu kan? Mending pake frasa ini.

Frasa di atas berhubungan sama frasa lain yang nyangkut di otak gue. Kata sang koordinator GH, “Kita sedang berada dalam Age of Ignorance.” Wuih, keren gitu namanya. Telinga gue langsung berdiri waktu ngedenger ini (norak). Dari kata-katanya transletannya kayaknya udah paham lah ya. Jadi kata beliau sekarang tuh jaman kemasabodohan. Iya ga sih? Yah, yang gue tangkep sih gitu. Ga pedulian intinya mah. Cmiiw yaa.

Kaya misalnya kasus rokok tadi. Seberapa peduli sih sebenernya gue sebagai perokok pasif? Iya gue tau kalo katanya perokok pasif tuh lebih berbahaya daripada yang aktif (makanya pada jadi perokok aktif aja). Gue kayaknya udah dari SMP dapet bahaya rokok gitu. Mungkin ada dulu dimana gue masih berusaha menghindar dan sok2an batuk kalo ada orang ngerokok di tempat umum. Tapi toh lama kelamaan ya biasa aja. Dengan alesan toleransi, males atau takut negur, dan kayaknya lebih karena udah umum aja orang ngerokok. Karena ga kerasa langsung akibatnya kali yaa. Cuma sayangnya, kalo gue tidak peduli bukan berarti penyakit jadi ga peduli juga sama gue dan milih yang lain kan?

Balik lagi ke masalah kampanye tadi, gue ga mau ngelarang orang ngerokok. Selain gak ada larangan, bukan kapasitas gue dan sebenernya gue agak (sok2an) ngerti juga kalo berhenti ngerokok tuh susah. Yah, mungkin kaya gue sekarang ga bisa lepas dari internet kali ya. Dan ngerokok tuh udah entah dari jaman kapan. Dari para Hobbit di The Lord of The Ring sampe Sherlock Holmes toh udah pada ngerokok dan mereka ga bisa berhenti sampe jadi budaya malah kan (iya, gue tau mereka cuma fiksi). Tapi intinya ngerokok mah udah pilihan. Mungkin suatu saat gue juga bisa aja ngerokok.

So, mari kita gabungkan penjelasan panjang lebar di atas. Yuk ah yang ngerokok juga pada peduli. Dan dari pertemuan yang gue dapet tadi sih kampanye ini lebih baik digerakkan oleh yang hobi ngerokok. Gila meen! Coba bayangin, lo udah dapet enaknya ngerokok ditambah kebaikan karena lo udah peduli sama kesehatan orang lain. Pasti seru kaan. Hehehe. Dan dari pertemuan tadi di ITB kayaknya bakal ribet kalo ada smoking area. Ntar orang-orang yang ngerokok berasa kaya dipajang di etalase katanya. Jadi lebih enak kalo ada non-smoking area. Jadi siap-siap bakal ada tempelan no smoking di tempat-tempat umum yee. Tempat-tempat umum doang. Yuk bareng-bareng bilang :

Gue Ngerokok, Gue Peduli

Aseeek😀