Tags

, , , , ,

Jadi pemimpin, harus punya passion yang tinggi terhadap kesejahteraan rakyatnya. Kalo ga punya itu di Indonesia, yaudah lah nyerah aja.

Udah jadi konsensus umum kalo sistem di Indonesia emang udah korup. Bahkan ada orang setingkat mentri yang udah nyerah sama Indonesia. Terus apa yang bisa kita lakukan? Kalo kata dosen etpro, MORAL dan ETIKA tuh emang penting banget. Itu satu-satunya cara. Dan lo harus jaga tu nilai-nilai yang udah dipelajari. Para penguasa jaman sekarang waktu kuliah dulu ga dapet kuliah etika kayaknya.

Tugu Kubus, sang saksi bisu

Nah, kalo mentri aja udah nyerah gini ayo dong jadi presiden. Presiden yang boleh-boleh aja dari partai, tapi saat udah di atas yaudah lah. Kalo menurut gue, dianggap penghianat partai gapapa kalo bisa bikin Indonesia maju. Menurut gue lo. Dan seorang pemimpin harus bisa MENGAMBIL KEPUTUSAN! Salah juga gapapa. Asal siap konsekuensinya. Dan kalo salah, berarti ada yang bisa dibenerin. Daripada ga memutuskan apapun. Ini nih yang ga dipunyai pemerintah sekarang. Terlalu takut resiko. Jadi aja semua ngambil keputusan sendiri-sendiri.

Dan ini pula yang pengen dievaluasi sama KM. Hmmm, gue ga berbicara atas nama KM sih. Jadi ceritanya hari ini ada mimbar terbuka di tugu kubus depan ITB. 20 Oktober besok, SBY udah memimpin negeri ini 7 tahun lo. Tujuh tahun men. Tapi apa hasilnya. Ga usah lah banyak-banyak baca koran atau dengerin berita. Kita udah bisa ngerasain sendiri. Hmm, buka time line twitternya KM ITB aja deh buat lebih jelas.

Tapi hal yang menarik dari orasi kawan kita dari Plano, “Cuma segini aja nih bos yang ikut mimbar bebas?” Yup! Cuma beberapa gelintir masa kampus yang dateng tadi. Emang segitu yang peduli kah? Atau emang Indonesia sebenernya baik-baik aja? Yang dateng tadi cuma perasa doang kali ya.

Tapi sedikit bukan berarti kalah lo ya. Soekarno aja cuma butuh 10 pemuda. Hmm, cuma perumpamaan sih. Dan kalo kesimpulan yang tadi sih sepertinya evaluasi bukan lah untuk menggoyangkan atau membentuk revolusi lagi. Mahal kalo kata dosen gue mah. Terus masih bingung juga siapa yang mau ngegantiin. Jadi, aksi ini untuk mengingatkan para pemimpin yang akan direshuffle dan mengingatkan kita, JANGAN IKUTIN dan ULANGI!! JANGAN!!