Tags

, , , , , , ,

Akhirnya Hari Minggu ga cuma tidur-tiduran setelah ban sepeda dipompa. Yup! Udah entah berapa lama si sepeda didiemin sampe bannya kempes. Kasian si doi. Tapi akhirnya sekarang bisa bertualang dengan sepeda. Uyeaah!!

Oleh karena itu bisa ber-Car Free Day Dago kembali. Yang ini juga entah berapa lama gara-gara males bangun pagi. Hahahha. Tapi setelah sampe sana, baru inget kalo CFD Dago tuh super penuh. Agak susah buat sepeda cepet-cepet.

Tapi karena gue mah emang cuma mau jalan-jalan dan seneng mengamati berbagai macam orang, ya oke-oke aja. Beneran banyak hal yang bisa bikin gue tersenyum. Ini nih alasan gue seneng jalan sendiri. Beberapa orang mungkin menganggap ini agak suram. Tapi seru loh wondering a town-life alone. Tapi sama temen juga lebih seru sebenernya. Hahaha.

pembubuhan tanda tangan di kain putih panjang sebagai solidaritas Somalia

ini band sebagai guest star acara suatu produk motor (sebut saja Yamaha Mio - bukan iklan berbayar). ga tau nama band-nya apaan (MC-nya pernah nyebutin kalo ga salah. tapi ga inget, maap). cuma mereka enak didenger loh.

They robbed me. Hahaha. Becanda ding. Ketemu anak TI yang secara kebetulan sekali kenal dengan sangat lagi ngedanus buat kulker.

Orang-orang mungkin protes ini itu tentang CFD. Tapi gue menikmatinya. Hahaha. Lain kali sengaja ke CFD buat ngambil gambar jenis-jenis orang yang dateng ke CFD ah.

Tapi ngomong-ngomong tentang ngambil gambar, hari ini resmi batre kamera unyu Harinezumi gue butuh diganti. Dan sampe sekarang belum nemu. Tadi sempet nanya sama booth Energizer tentang batre CR2, katanya ada di Borma Setiabudi. Hmm, besok deh saat kiriman datang. Setidaknya ada harapan kalo Hahaha.

Setelah itu cabut ke Total Buah Segar dan kalap belanja buah. Emang sengaja mau belanja buah. Tapi oh ternyata ga sadar diri. Hahaha. Tapi sepertinya akan teratur belanja buah nih. Sebenernya gara-gara si pengalaman Pepino itu, gue mulai tertarik untuk mencoba berbagai macam buah eksotis. Agak absurd sebenernya, karena semua buah adalah eksotis.

Anyway, kali ini yang dicoba adalah blackberry. Berry-berry-an entah kenapa bikin gue inget peri dan hutan sihir di Inggris (dasar bocah. hahaha). Rasanya ga kaya blackberry jam (yaiyalaaah!). Dan kayaknya agak ga cocok ya blackberry dimakan secara cemilan gitu. Enak si, cuma kalo pake cake atau sejenisnya kayaknya lebih nikmat. Selain itu tangan dan mulut belepotan. Hahaha.

That’s my Sunday. How’s yours?

Mari membuat kopi dan kembali ke dunia nyata. Selamat belajar yang besok UTS dan punya PR (gue maksudnya).