Tags

, , , ,

Oke, gue mau sharing apa yang gue pikirin saat nonton Semesta Mendukung a.k.a Mestakung (2011). Tapi gue saranin sih mending ga usah dibaca dulu. Mending nonton langsung, surprise yourself, baru deh ini dibaca buat ngebandingin pikiran kita. Atau boleh dibaca, tapi jangan terpengaruh. Setiap orang punya persepsi beda. OK. Owiya, satu lagi : HATI_HATI! MUNGKIN ADA SESUATU YANG LO ANGGAP SPOILER. You’ve been warned.

Sinopsis dari web-nya : Mestakung adalah sebuah film yang menggambarkan kuatnya tentang persahabatan, kecintaan pada sains, dan arti kasih ibu.
Film ini terinspirasi dari kisah-kisah kegemilangan putra-putri Indonesia mengangkat nama bangsa Indonesia di kancah dunia internasional lewat pelbagai olimpiada sains.

Untuk ukuran film Indonesia, film ini termasuk film yang superb. Pertama dari gambar, karena gue jarang ngeliat film Indonesia yang ngangkat Madura, film ini jadi keliatan beda. Gue jadi tau logat Madura (jadi inget punya temen yang ternyata berlogat Madura daripada berlogat Bali). Dan landscape Madura ternyata cantik banget men. Budaya karapan sapi, ‘berkebun’ garam, dan jualan sate emang ga dijelasin secara sangat spesifik, tapi tetep kerasa. Nah, ini didukung sama pengambilan gambarnya yang menurut gue udah bisa disandingin sama film-film Hollywood untuk beberapa scene. Contohnya pas ngambil gambar Jembatan Suramadu. Beuh! OK punya.

Kedua dari acting, si tokoh utama yang jadi Arief (Sayef Muhammad Billah), dia OK actingnya. Sesuai lah sama ceritanya. Didukung sama artis-artis macem Lukman Sardi sama Revalina S. Temat yang emang udah berpengalaman juga. Cumaa, kalo disandingkan dengan anak-anak yang lain jadi kebawa ga bagus. Bahkan gue menganggap aktingnya Ferry Salim agak aneh. Sayang. Tapi tetep OK lah. Apalagi Indro. Keren!

Ketiga dari segi cerita, ga berlebihan. Porsinya pas. Emang sih ada beberapa dialog yang masih krik-krik. Tapi secara garis besar, ceritanya jelas dan diceritain secara bagus pula. Daaan, soundtracknya OK. Mendukung banget.

Bonus : diversity of Indonesia’s ethnic-nya juga ada. Kereeen!

Dan biar fair, masih ada beberapa point yang mengganggu si emang (selain yang diselipin sedikit di atas). Nyambungin gambarnya masih kasar. Jadi kerasa banget potongan-potongannya. Entah editornya yang buru-buru atau gemana. Tapi kalo diperhalus jadi OK punya laah.

Intinya, kalo lo tetep baca ini walaupun sebelumnya gue udah kasih saran, kalo lo suka nonton Si Doel Anak Sekolahan, lo bakal suka ini. Menurut gue lo. Tapi beneran deh. Nonton film Indonesia tuh jangan terlalu banyak baca review. Untuk film-film yang emang terlihat OK, mending langsung dateng ke bioskop dengan sedikit tau. Banyak kejutan yang akan lo dapet😀

Selanjutnya film Indonesia yang gue tunggu : Sang Penari (November). Oh, dan jangan lupa kunjungin http://fuckyeahwatchingmovies.tumblr.com/ :D