Tags

, , ,

Orang bilang kita bakal lebih menghargai hidup saat kita telah mengetahui rasanya mendekati mati. Begitu kata temen gue. Wow banget lah hari ini setelah ketemu temen SMP.

Lebih dari 6 tahunan kita ga ketemu dan tingkat kedewasaan gue semakin terasa tertinggal. Jadi si temen gue yang hebat ini langsung lanjut SMA di Bandung setelah SMP. Nah, hebatnya adalah dia sekarang jadi bos franchise jajanan jalanan, Saboga (pernah denger cuma belum pernah nyoba itu apaan). Nah, pas dia kuliah semester 2, dia udah melepas diri dari segi kehidupan keuangan dari orang tua. Dia punya usaha sendiri. Pernah bangkrut, pernah ditipu 30 juta, pernah ga punya uang. Dan lebih hebat, dia pernah nyoba bunuh diri saat kebangkrutan itu. Dia bukan nyerah. Dia ngitung apa yang bakal dia tinggalin kalo dia mati. Apakah hutang-hutangnya akan terlunasi? Kepala mikir mati, hati mikir hidup. Dan sekarang dia sehat wal afiat plus subur banget malah. Udah jadi eksekutif muda lah. Dan dia baru rencana tahun ini lulus kuliah. Wow pisan lah cerita sama orang hebat.

Dan pertanyaannya adalah bagaimana dengan gue?

By the way, baru dapet tag foto dari Agate Studio waktu Indonesia Bermain kemaren. Keren ternyata. Hahaha.