Tags

, , , , , , , , ,

Koneksi internet kost mati bikin males ngerjain apapun. Apalagi ngerjain tugas. Padahal banyaknya tugas amit-amit banget. Eh, kalo tugas mah gak ada hubungannya sama koneksi internet ding. Kalo lagi males mah ya males aja. Hahaha.

Anyway, karena gak bisa bergaul di dunia modern, jadi gue memilih untuk pergi ke dunia lain. Hmm, terdengar aneh. Gak, gue gak berani pergi ke dunia mistis. Gue lebih memilih ke dunia fantasy : Alagaesia. Siapa yang ga tau? Wuihh, kalo ga tau, googling aja deh. Hahaha. Penjelasan singkatnya, itu dunia yang dibikin Christopher Paolini di Inheritance Cycle. Hmm, mirip-mirip Middle End-nya JRR Tolkien di The Lord of The Ring sih. Cuma ini tentang naga dan penunggangnya. Yah, intinya seru deh ni novel.

Nah, alasan gue baca ulang saga ini (selain koneksi internet yang abal) adalah buku keempatnya udah keluar bulan lalu. Jadi buat nginget-nginget ulang jalan ceritanya. Dan gawatnya adalah : GAK BISA BERHENTI!!! Berasa udah lamaaa banget ga baca buku macem gini (terakhir liburan semester lalu baca Hero of the Valley-nya Jonathan Stroud sih padahal mah).

Udah sampe buku ketiga sekarang (ini hari ketiga dan gue bacanya ebook #gosokmata). Selain gak bisa berhenti, banyak hal yang gue baru ngeh sekarang. Padahal sekarang bacanya yang pake Bahasa Inggris. Misal : hubungan Eragon – Saphira ternyata lucu dan keren.

Selain itu, entah kenapa tiba-tiba muncul rasa iri. Kayaknya seru jalan-jalan di Alagaesia walaupun malem gitu. Liat bintang di padang gersang, hanya berteman desiran angin dan bisikan daun di puncak pohon tertinggi. Aiiish. Terkesan galau dan sepi yak. Hahaha. Ya gak selamanya sendiri sih. Ketemu orang asing di jalan dan berbagi mead di depan kehangatan api unggun seru juga. Ya kan kan? Hahaha.

Nah, terus kepikiran deh. Kalo di sini jalan malem-malem gitu (apalagi sendirian) kan sereeem. Jangankan saat dunia masih sepi. Rame kayak sekarang aja di tempat-tempat tertentu serem parah. Soalnya yang berkeliaran banyak. Hahahaha. “Mahluk”(dalam tanda kutip)nya gak seeksotis mahluk-mahluk di Alagaesia sono. Gak seru kan lagi menikmati kedamaian malam, tiba-tiba ada yang nyolek terus ketawa ngejauh (dan bulu kuduk pun berdiri tegak)

Ah, sudahlah. Mari kita lanjutkan petualangan di Alagaesia dan tutup tugas-tugas yang tak kunjung selesai. (Yaiyalaaah gak selesai kalo ditutup muluu!!)