Tags

, , , , , , , , , , ,

Without plans, my family went to Prambanan and Borobudur. Two awesome temples with different sensation.  It was a great way to close 2011 and to open 2012.

Akhirnya gue tau sifat impulsif gue dateng dari mana. Bokap tiba-tiba ngajak pergi ke Klaten. Well, beliau punya acara sendiri sebenernya. Tapi tetep aja beliau ngajuin rencana buat pergi sekeluarganya malem-malem dan paginya udah harus berangkat. Gue sih okeh-okeh aja. Secara udah ngidam pengen pergi ke dua candi ini lagi udah sejak lama (sejak banyak banyak baca blog jalan-jalan lebih tepatnya).

Ada yang berubah. Di Prambanan, tiket masuknya udah pake kartu elektronik. Dan menurut gue, Prambanan makin rapi. Tertata gitu dari pintu masuk, masuk candi, keliling, terus keluar dan nemu tempat belanja. Atau gue-nya aja yang udah terlalu lama gak maen ke sana? Terakhir pas SD kayaknya. Hahaha.

Nah, kalo di Prambanan, karena terpengaruh sama kisah Roro Jongrang dan kerajaan-kerajaan hindu masa lampau, kesan yang ditimbulkan lebih ke arah  kemegahan budaya Indonesia. Prambanan yang dulu-nya dikelilingi sama tembok tinggi berasa kaya citadel. Bayangin aja dulu arak-arakan kerajaan yang mau sembahyang di sana. Terus di luar tembok itu masih banyak juga candi-candi kecil buat kehidupan rakyat biasa. Ah, pokoknya imajinasi gue meliar ke dunia kerajaan macem kisah Angling Dharma deh (eh!?).

Brahma statue inside Brahma shrine at Prambanan

Sekitar Candi Prambanan ini emang banyak banget candi-candi lain. Yang paling terkenal (dan ada paketnya) adalah Candi Ratu Boko. Sayangnya gue gak sempet ikut paket yang ini. Namanya juga dadakan. Hehehe. Selama ini gue bingung kenapa kraton Majapahit atau kerajaan yang lain kenapa gak ada, nah konon Candi Ratu Boko ini lebih deket sama kraton daripada tempat sembahyang. Masih ada semacam bentuk atap gitu.

Candi Sewu with Dwarapala statues.

Tapi ada ko yang bisa dinikmati di sekitar Prambanan : Candi Sewu. Jadi candi ini ‘dijaga’ dua patung bernama Dwarapala. Sekitar candi sewu ini banyak tumpukan batu yang karena jumlahnya banyak dianggap seribu <– asal mula nama candi ini. Sewu dalam bahasa Jawa yang artinya seribu. Tapi ini sebenernya teori gue sendiri. Hahaha.

Next : Borobudur. Kalo di sini, pengunjung di atas 15 tahun diwajibkan untuk menggunakan kain batik khas Borobudur. Sebenernya ada tata cara letak iketan kainnya. Tapi agak lier pas bacanya, jadi gue agak gak yakin kanan-kirinya. Hahaha.

You must wear sarong if you visited Borobudur temple. How you wear the sarong is explained at the front gate.

Dan ada peraturan ketat : dilarang membawa makanan ke wilayah candi. Ini beneran diperiksa satu per satu macem di bioskop (bahkan di bisokop gak seketat ini kan ya). Tapi peraturan ini bikin Borobudur jadi bersih. Tepuk tangan deh. Walaupun ada kejadian lumayan gak enak gara-gara peraturan ini. Ada yang bawa sesembahan buat ibadah jadi bersilat lidah dengan petugas. Gak tau deh akhirnya gemana. Masih banyak lante yang harus diputerin. Hehehe.

Nah, kalo di Borobudur, sensasinya lebih ke arah tempat ibadah. Jadi kan sebenernya ada cara-nya juga tuh mengelilingi Borobudur. Kita mengikuti urutan Pradakshina, yaitu gerakan mengelilingi searah jarum jam dimulai dari sisi Timur. Jadi Borobudur ada di sebelah kanan kita. Sayang kurang pemandu. Jadi ya cuma lewat begitu aja. Nah, selama ngelilingin ini kerasa banget ini tuh sensasi suci tempat ibadah. Dan didukung dengan kisah yang gue tau mengenai Gunadharma dan Budha.

Yang pasti, dua candi ini punya kemegahan yang gak lekang di makan jaman. Wow pisan lah pokoknya. Apalagi pas liat Borobudur dari bawahnya. Kerasa guedhee!!😀

Oh, dan jangan lupa ikutan pelatihan bikin batik. Susah loh ternyata. Walaupun di kampus udah sering ikutan bikin batik, ternyata belajar langsung dari pengrajin batik tuh lebih kompleks lagi. Dengan telaten si mbak-nya memberikan petuah agar membuat batik yang OK. Garisnya harus dibuat searah dan tahan nafas, biar batik makin halus. Tapi gak gampang boii. Susah bikin halusnya. Hahaha.

Dan terakhir, jangan lupa buat have fun!!😀

Oh, and Happy New Year, yeah! Maap telat banget. Hehehe. Selamat liburan yang masih liburan (seperti gue), dan good luck buat yang udah masuk lagi😀