Tags

, ,

Setuju gak kalo gue bilang kalo dengerin dongeng adalah cara belajar moral yang paling menarik waktu kita kecil? Hmm, bagi gue sih gitu. Sampe sekarang malah. Dulu pas kecil, bokap pernah nyeritain dongeng yang nasehat intinya gue harus ngehormatin nyokap. Sebenernya ceritanya mirip Malin Kundang, tapi versi bokap gue sendiri (dan lebih tragis). Tapi entah gara-gara cara bokap bercerita (yang emang suka yahud abies kalo cerita) atau emang dongeng versi bokap gue yang emang tragis, gue sampe nangis pas si anak dengan bego-nya malu ngakuin orang tuanya sendiri. Nah, sampe sekarang gue janji jangan pernah bikin orang tua gue nangis (“MAKANYA KERJAIN TUH TA OY!!!” <– teriak si otak kecil.)

Nah, itu kan waktu kecil ya. Waktu gue masih melihat cerita dengan hitam dan putih. Dan gue masih berada di golongan yang putih. Jadi saat bagian tanya jawab apa yang gue dapet dari dongeng bokap, gue cuma menarik garis-garis putih doang.

Hmm, kayaknya sih gitu. Tapi pas ngetik paragraf dua tadi, entah kenapa alam bawah sadar gue mengingatkan bahwa dari dulu kalo gue dengerin cerita suka ngambil hal-hal yang gak penting dan gampang terdistraksi. Walaupun bagian nangis di paragraf pertama sih bener. Dan si anaknya emang bego buat nyakitin orang tuanya. Mungkin untuk menutupi bagian nangis gitu gue jawabnya suka yang aneh-aneh ya. Ato gue sok-sokan hipster dari kecil? Hmmm… ngelantur lagi. Hahaha

Nah, akhir-akhir ini gue sering browsing dongeng-dongeng yang asli nih. Akibat pergaulan bebas Once Upon A Time, serial TV yang pernah gue ceritain juga disini, gue jadi ikut berbagai forum yang ngomongin tentang dongeng. Dongengnya dongeng luar negeri sih. Kan gue nontonnya Once Upon A Time, bukan Pada Suatu Hari. *Krik!!*

Eniwei, waktu kecil kan dongeng-dongeng terbatas cerita Disney atau film-film yang emang udah didesign buat anak-anak. Jadi sekarang gue cukup haus dong. Apalagi dari forum-forum yang gue samperin, banyak desas desus kalo dongeng-dongeng itu aslinya cukup banyak yang suram. The Little Mermaid misalnya. Gue kasih spoiler ya. Ternyata dia gak hepi ending!! Gue tertipu!! Ckckck. Terus si Little Red Riding Hood ternyata gak se-innocent cuma tentang anak kecil yang jalan-jalan di hutan pake jubah kerudung merah. Ada unsur-unsur tema seksual yang terkandung di dalamnya. Waktu kecil kan mana ngerti begituan (yaeyalaaaah!!)

Nah, ternyata isi dibalik dongeng-dongeng sebenarnya itu sangat menarik untuk diikuti. Dan pas bacanya juga jadi gak cuma narik satu garis dari satu sisi. Jadi banyak pikiran disana-sini yang bikin otak capek. Kapan-kapan gue sharing tentang pikiran gue tentang dongeng-dongeng itu deh yaa. Sepertinya menarik….

And overbold I may be accounted, for though I have been a lover of fairy-stories since I learned to read, and have at times thought about them, I have not studied them professionally. I have been hardly more than a wandering explorer (or trespasser) in the land, full of wonder but not of information.— J.R.R. Tolkien