Tags

, , , , , , ,

Puanaaaasss. Itu sensasi pertama begitu masuk Kota Cirebon. Dan dua hari di sana, langitnya biru bersih tanpa awan. Jadi semakin kerasa panasnya. Padahal Cirebon punya motif batik khas Mega Mendung yang kalo diartiin secara harfiah tuh Awan Mendung. Motif ini jadi harapan biar banyak awan kali ya. Hahaha. Gara-gara cuaca panas, waktu yang terbatas, dan tempat tinggal yang nyaman (makasih Ka Antrisha dan om+tante), jadi nggak sempet banyak ngubek semua isi Cirebon. Padahal mah kotanya gak terlalu besar.

Cirebon, city without clouds

Owiya, sebelum cerita tentang ngubeknya, alasan utama ke Cirebon sebenernya menghadiri pernikahan senior di U-Green ITB. Selamat Kak Pras dan Kak Galuh. Semoga menjadi keluarga sakinah, mawadah, wa rohmah. Aaamiin.😀

Nah, lanjuuut. Selama di Cirebon, kebanyakan yang dikejar adalah makan. Entah kenapa rasanya isinya makaaan terus. Hahahha. Mari kita highlight.

Seafood. Sebagai kota pesisir, penting banget lah ini nyobain seafood-nya. Nah, yang enak dan terkenal menurut sang tuan rumah tuh di Seafood H. Moel. Dan bener. Puas dan enak. Semua bumbu yang dipesen kerasa pas. Cumi tepung goreng, kakap asam manis, udang saus padang, kangkung cah terasi *ngelap iler* Cuma gak tau masalah harganya gemana. Dengan baik hatinya, Kak Antrisha membayari semua pesenan seafood (tamu ga tau diri. hahaha).

Buat sarapan, harus nyobain Nasi Jamblang. Ini semacam Nasi Kucing khas Cirebon. Porsinya seuprit dan harganya irit. Bedanya (selain keluarnya pagi-pagi), nasinya dibungkus daun jati dan pilihan lauk-nya banyak plus enak-enak. Sampe bingung mau milih yang mana. Nyobain pepes telur rajungan juga ya.

Dan jangan ketinggalan sirup terkenal asli Cirebon : Tjampolai. Cuacanya emang sangat mendukung buat minum sirup ini pake es. Ini juga nih yang bikin mager dan ga mau keluar rumah. Hahaha.

Kalo buat tempat wisata, yang pasti jangan ketinggalan buat mengunjungi Kraton Kasepuhan dan Kraton Kanoman. Tapi sayangnya cuma sempet ke Kasepuhan. Masuk dengan tiket 5000 rupiah, udah dapet tour guide, menikmati kejayaan Indonesia pada masa kerajaan. Wuihhh, merinding lah tau sejarah dan adat Indonesia yang keren parah. Kraton ini penuh simbolisasi adat dan agama yang bener-bener dipikirin. Dan ada kereta kencana yang WAH!! Ini butuh bikin post sendiri. Tapi wajib dikunjungi. Kalo kata orang bule : “The proof of the pudding is in the eating.” Kemegahan kraton ini cuma bisa dirasakan kalo dikunjungi😉 (masih sedih ga sempet ke Kanoman). Owiya, kalo mau sholat di Masji Agung Sang Cipta Rasa di deket kraton, kita bisa sholat di bagian dalemnya loh ternyata. Gue sholat di luar karena orang-orang di luar. Hiks hiks.

The humble palace – Kasepuhan

Terus baru kepikiran, sepertinya seru kalo mengunjungi alun-alun setiap kota di Indonesia. Kota di Indonesia (setidaknya Jawa), pasti punya alun-alun yang punya lay out serupa. Sejak jaman kerajaan dulu, selalu ada tempat ibadah, pusat pemerintahan, pusat hukum/peradilan, pasar. Nah, di alun-alun Cirebon juga ada masjid agung yang keren. Masjid At-Taqwa. Kita bisa naik ke menara dan ngeliat Cirebon dari ketinggian 13 lantai. Cuma bagi yang takut ketinggian ati-ati ya. Naiknya pake tangga sempit soalnya😀

The tower

The Tower

Walau pun pesisir, ga tau ada pantai bagus di Cirebon ato gak. Waktu ke Pantai Kejawanan, laut lagi pasang. Jadi pantainya sudah menghilang ditelan ombak. Dan kita cuma bisa menikmati sunset di atas water break yang sebenernya gak boleh di naikin. Tapi ya meu gemana lagi. Hehehe.

Walau pun kota Cirebon panas, selalu ada cara untuk menikmatinya. Apalagi bersama teman-teman. Until next time CIrebon🙂