Yaudah si, jalan aja. 

Sebenernya, jalan-jalan adalah hal yang sangat mudah. Apalagi gue orangnya sangat sederhana dan mudah bahagia. Jalan-jalan di kota dan menemukan masjid dengan bentuk unik aja bisa gue nikmatin. Atau jalan-jalan pagi, ngobrol kesana-kemari tentang hidup sambil nyari tempat sarapan di pojokan (hi miss spiderwidhe😀 ), bisa bikin gue tersenyum sepanjang weekend. Dateng ke festival yang cuma pameran, liat booth komunitas baru, bisa bikin gue merasa belajar banyak hal. Atau setidaknya bisa bikin otak penuh ide-ide aneh.

Sayangnya, gue orangnya cukup mainstream dan mudah ‘mengindahkan’ pendapat orang. Saat mau mengajak orang, pasti keluar pertanyaan “ngapain?” Atau saat jalan sendiri, pasti takut disebut ‘galau’. Yang sampe saat ini belum menemukan definisi pasti kata itu tapi tetep aja takut di sebut galau. Hahaha.

Emang sih, kadang-kadang kentang juga kalo rame-rame tapi gak ada kegiatan yang dilakuin. Dan kesannya sedih juga jalan sendirian. Kesan yang dibentuk lingkungan maen. Istilah ‘gaul’ yang agak double standar menurut gue. Coba saat ditanya istilah solo backpacker. Kedengeran keren kan ya? Karena mereka hebat. Jalan sendirian. Nah, kalo masalah jarak dihilangkan dan ditranslate ke bahasa Indonesia, gak ada bedanya kan? Soalnya dalam kasus gue gak ada yang namanya jalan-jalan sendirian sambil gloomy-gloomy melow (Kalo melow mah mager malah. Mana niat jalan-jalan. Hahaha.) Tapi tetep aja gak pada percaya. Ckckck.

Yang paling nyeremin lagi, kesan kayak gak punya temen. Hahahhaa. Emang serem sih. Suram amat hidup gak punya temen. Tapi coba tilik deh. Ada bejibun tempat asik yang harus lo datengin, tapi begitu sedikit waktu yang lo punya. Belum lagi waktu yang kita punya, gak selalu sama kaya yang temen-temen kita punya. Dan ada 7 trilyun orang di dunia sekarang ini. Yaelah, masa kagak bisa nambah satu lagi di jalan. Ya kan kan kan?

Tapi emang sih, jalan rame-rame lebih seru. Gue suka juga. Cuma karena gue orangnya takut membuat orang kecewa, males kalo disuruh jadi EO. Hahaha. Kalo jalan bareng, susah seneng harus dinikmati bersama bro. Rencanain bareng, nikmatin bareng. B-)

Tapi setelah mikir panjang lebar, dan ngasih pembelaan bejibun, tetep aja harus menguatkan diri kalo mau jalan sendiri. Malah makin kepikiran (jadi sangat kerasa mainstream-nya. hahaha). Harusnya gak boleh pake mikir. Bangun tidur, ambil ransel, lari ke luar. Hahahaha. Atao ayo kita bermain bersama, kawan-kawan😀

Aah, banyak omong kau nak. Selesaikan itu TA dulu. Fade to black. Cue for music. Nanananaaa~