Proses nyari ide buat nulis post ini membuahkan satu pengetahuan baru : manusia dikatakan sebagai mahluk sosial pertama kali oleh Aristotle dalam Politics, 350 SM. Atau lebih tepatnya diperkenalkan sebagai hewan sosial. Begini redaksinya :

Man is by nature a social animal; an individual who is unsocial naturally and not accidentally is either beneath our notice or more than human. | Aristole, Politics

Ada saatnya saya dibilang seorang yang paling galau saking banyaknya akun jejaring sosial yang saya punya. Facebook, twitter, plurk, path, foursquare, instagram, tumblr, youtube, apa lagi ya? Hmm, jejaring sosial yang cukup banyak digunakan lah intinya. Secara saya orangnya cukup mainstream. Dan selain punya akun-akun tersebut, jumlah update-an status dan aktivitas di jejaring sosial itu cukup tinggi dibanding temen-temen yang lain. Apalagi sekarang saat jaman dimana semua jejaring ada aplikasinya.

Gak ngerti juga kenapa hobi amat bikin akun-akun ini. Sampai suatu saat, negara api menyerang (Ok, it’s so last year dan udah gak lucu lagi. Hehe). Jadi sampai suatu saat, saya secara tidak sengaja nemu video yang membahas tentang jejaring sosial.

Nah, si pengupload bilang, kenapa twitter atau facebook sangat populer saat ini? Karena pada dasarnya manusia takut akan kesendirian. Jadi dengan memiliki akun jejaring sosial, kita bisa merasa bahwa ada orang lain di luar sana. Tinggal log in, ta daa! Kita [merasa] tidak sendirian. Mengetahui kegiatan orang-orang di luar sana. Memiliki berbagai cerita.

Bener juga sih. Walaupun saya sering bepergian, berkelana mencari makan tanpa teman, atau orang-orang bilang ngegalau sendiri, bukan. Bukan ngegalau. Kalo mau ngegalau mah jangan di luar. Sendiri aja di kamar😛 Alasannya ternyata saya gak suka sepi. Jadi, kalo keluar walau pun sendiri, tetep ada orang disekitar saya. Mencari keramaian. Suka bete juga sih kalo mau tidur terus berisik. Tapi itu beda cerita yak. Hehe.

Paling gampang kalo ke coffee shop. Di sana, walaupun gak kenal siapa-siapa, tapi bakal ada orang yang dengan mudah diperhatiin. Minimal ada suara-suara. Hahaha. Kalo di jejaring sosial, saya bahkan pernah menonton video berbahasa bukan Indonesia dan Inggris di youtube tanpa subtitle. Hanya butuh suara.

Nah, pertanyaan yang paling mungkin keluar dari yang baca mungkin kenapa gak ajak orang lain? Gak punya temen. Saya gak sesedih itu ko. Ada cukup banyak temen. Alasannya kalo ini paling gampang : saya gak suka ditolak dan janjinya dibatalin apalagi digantungin. Bukan galau ya, ini ajakan maen. Hahaha. Childish memang. Tapi itulah fakta. Kayaknya ini pernah saya tulis di suatu post. Pernah dipublish gak ya? Anyway, gara-gara itu pula sekalinya ada yang ngajak maen, dengan impulsif dan secara gampang mengiyakan. Saya suka maen sama temen-temen. Suka maen sih intinya (makin childish). Hahaha.

Entah post ini bikin jadi pembelaan dan bakal dimengerti atau malah bikin orang-orang bakal makin kasian dan menganggap anak ini makin galau. Hahaha. Jadi sebagai penutup, ayo ayo sini ajak maen. Eh, beresin TA dulu yak? *garuk garuk kepala*